3 Cara Orangtua Cegah Bullying

11 Februari 2020 - 9:38 AM

Liputan6.com, Jakarta Sebuah studi menunjukkan bahwa pelaku bullying kebanyakan merupakan anak dengan kepercayaan diri tinggi dan populer. Psikolog Jaana Juvonen mengatakan bahwa program anti-bullying tidak efektif karena target yang salah.

Ia mengatakan bahwa dibutuhkan cara yang lebih baik untuk menghentikan bullying karena korban dapat mengalami berbagai masalah kesehatan seperti sakit kepala, sakit perut atau sulit tidur. Korban juga mengalami penurunan dalam kemampuan untuk mengikuti pelajaran di sekolah serta sulit berbaur dengan teman.

Tidak hanya korban yang dapat merasakan risiko tetapi juga pelaku bullying. Survei dari US Department of Education menunjukkan bahwa 25 persen pelaku bullying yang sering melakukan keributan fisik memiliki catatan criminal pada umur 30 tahun.

Bullying juga berisi pelecehan verbal, ejekan nama, atau mempermalukan korban dalam publik. Guru telah dilatih untuk menyelesaikan keributan di sekolah. Namun ketika pelecehan verbal terjadi, anak seringkali harus menyelesaikan masalah ini sendiri. Hal ini tidak bekerja dengan baik,” Kata Jaana Juvonen.


Cara ortu cegah bullying

Orangtua sebenarnya dapat mengambil peran dalam pencegahan bullying. Melansir dari Prevention, berikut hal yang dapat dilakukan orang tua untuk mencegahnya:

1. Berkomunikasi dengan guru

Tanyakan pada guru anak Anda bagaimana bullying diatasi di sekolah. Dalam program yang efektif, pelecehan verbal harus dianggap sebagai hal yang serius. Anak harus diajarkan untuk mendukung korban dan menolak perilaku bullying.

2. Berkomunikasi dengan anak

Beri pemahaman pada anak Anda mengenai bullying sehingga anak mengetahui apa yang harus dilakukan jika hal ini terjadi. Ajarkan anak untuk menolak perilaku bullying dan berani untuk membela diri.

Jika Anda mencuragai anak Anda terkena bullying, segera tanyakan. Cari tahu apakah bullying terjadi di sekolah. Selain itu, Anda juga dapat membantu anak untuk membangun jaringan pertemanan dengan mendukungnya melakukan aktivitas kelompok.


Jangan berkonfrontasi

3. Ajari anak mengenai keadilan

Jelaskan mengenai keadilan pada anak Anda. Ajarkan anak untuk berani membela anak lain yang terkena bullying. Kebanyakan anak tidak mau mengintervensi perilaku bullying karena takut akan menjadi korban berikutnya. Namun, ketika pelaku bullying melihat tindakannya tidak disetujui biasanya pelaku akan menyerah.

Selain itu, Jaana Juvine menyarankan bila bullying telah terjadi, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mendengarkan cerita anak. Jangan mengkonfrontasi orangtua pelaku bullying karena hanya akan memperburuk situasi dan tidak membantu permasalahan anak Anda. Bicaralah dengan guru mengenai permasalahan yang terjadi dan diskusikan tindakan anti-bullying yang dapat dilakukan.

Penulis: Khairuni Cesario

sumber: https://www.liputan6.com/health/read/3940612/3-cara-orangtua-cegah-bullying


One thought on “3 Cara Orangtua Cegah Bullying

  1. AffiliateLabz berkata:

    Great content! Super high-quality! Keep it up! 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

131,441 kali dilihat, 142 kali dilihat hari ini

Jajak Pendapat

Bagaimanakah menurut Anda tampilan website SMPN21 Malang?

mp3 turi

turi turi putih

News

3 Cara Orangtua Cegah Bullying

Liputan6com, Jakarta Sebuah studi menunjukkan bahwa pelaku bullying kebanyakan merupakan anak... Baca selengkapnya

Stop Bullying di Sekolah, Bangun Ramah Komunikasi

Bullying adalah penggunaan kekerasan, ancaman, atau paksaan untuk menyalahgunakan atau mengintimidasi orang... Baca selengkapnya

# Kami juara

Juara taekwondo Juara 2 Penguatan Pendidikan Karakter Harapan 1 Komparasi ke ungulan Khusus Juara... Baca selengkapnya

Statistik

41

Jumlah Guru

12.000.000

Jumlah Lulusan

850

Jumlah Siswa Aktif

Alamat

Jl. Danau Tigi Sawojajar Malang - Telp. 0341 718066

Media Sosial

Kunjungan

131,442 kali dilihat, 143 kali dilihat hari ini